(ada) Cinta di Jogja

Apa ya?.

Sudah hampir 7 tahun tinggal di Jogja saya belum pernah sekalipun nulis tentang Jogja. Meskipun saya bukan orang Jogja asli, buat saya Jogja itu rumah saya juga. Saya belajar banyak hal. Saya tumbuh dan berkembang disini.

Waktu yang berputar cepat, tentunya juga membuat Jogja mulai berubah. Buat saya biarlah Jogja tetap menjadi dirinya sendiri. Selain dikenal sebagai kota pendidikan ada rasa kebersamaan diantara perbedaan di masyarakat Jogja. Itulah suatu momen yang saya tangkap selama 7 tahun di Jogja. Pluralisme. Mungkin inilah yang membedakan Jogja dari tempat-tempat lain. Kalau biasanya ada yang berbeda sedikit saja, langsung dah pada main gontok-gontokan. Dan selama 7 tahun tersebut, bisa dibilang saya tidak pernah mendengar berita tentang, โ€œkalau ada yang beda dikit, langsung gontok-gontokan.โ€ Bukan bermaksud untuk membandingkan, tapi setidaknya kita sama-saling belajar menghargai perbedaan tanpa gontok-gontokan.๐Ÿ™‚

Tempat yang saya sukai di Jogja yang paling pertama dan utama adalah angkringan. Selalu dihati deh pokoknya.๐Ÿ˜€

Angkringan gak kalah seru disbanding dengan tempat hang-out lainnya. Bagian dari jalan di Jogja yang saya sukai, daerah Seturan. Alasannya sederhana, selain lumayan deket sama daerah kos-kosan, banyak cewek-cewek cakep disana.Tapi kalau di jaman sekarang, kalau pengen daerah yang gak macet-macet amat, ya didaerah selatan sana, sekitaran Bantul.

Tugu Jogja

Ada cinta di Jogja.
Cinta itu memang universal. Ada dimana saja, termasuk di Jogja. Saya mencintai Jogja seperti rumah sendiri. Sampai pada saya kerja ( meskipun cuma freelance), saya tetep tinggal di Jogja, meskipun kantornya ada di daerah sana ntuh.

Dua kali pula saya merasakan jatuh cinta dalam hitungan 7 tahun. Ah, apa kabar ya si doski?๐Ÿ˜€

Sudah ah, balik kerja lagi. Banyak yang harus direvisi. Selamat ulang tahun ke 254 Jogja!.

7 tanggapan untuk “(ada) Cinta di Jogja

  1. Ada film berjudul ‘Cinta dua diana’ nah ini malah ‘tujuh tahun dua cinta’ ckckckc,,,,halah,,,,,,,,,

    Saya juga cinta jogja, tanah air beta bersemayam 23 tahun,,,,,tapi mwwwww keluar dr kota ini,,,biar tahu bedanya kota lain dan bertambah cinta dgn kota ini.๐Ÿ˜›

    Suka

  2. duh, lumayan lama juga aku gak komen di blog temenku satu ini.. kangen juga rasanya.. sorry, mas, sibuk mulu sama kerjaan..๐Ÿ˜›
    Hmm, Jogja ya? aku paling suka sama gudeg-nya. Kalo sodara ada yang mudik lewat sana, aku pasti nitip deh (hihi, jadi ngomongin makanan sih..). Ya.. ya, Jogja emang kota istimewa sih buat aku.. Orangnya ramah-ramah, setidaknya nggak kayak orang Surabaya, kasar bo’. Tutur bahasanya halus. Pokoknya, top deh buat Jogja. Tapi, kalo ceweknya cantik-cantik perasaan nggak deh.. biasa aja.. lebay ah dirimu..๐Ÿ˜›

    Suka

  3. sibuk ama kerjaan, jadi aku gak sempat ngeblog atau buka twitter juga..
    kalo pas minggu kayak gini aja baru agak longgar deh..

    and you, sibuk kejar setoran apa?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s